sabar

Sabar...Sabar...Sabar

Kebahagiaan dari hujan

Hujan...
Suatu hal yang aku gemari dari kecil. Entah kenapa sewaktu hujan turun ada kebahagiaan datang secara tiba-tiba. Saat hujan turun, aku selalu berteriak "Ma, boleh hujan-hujanan ga?" Tapi aku selalu berlari keluar sebelum ada jawaban dari mama. Biasanya mama selalu membolehkanku untuk bermain hujan, tapi berbeda dengan ayah yang selalu khawatir. Ayah selalu bilang "Jangan hujan-hujanan nanti sakit!" Tapi aku selalu ingin berlari keluar rumah dan bermain hujan bersama dengan teman-teman. Canda tawa terukir saat itu. Hujan begitu membawa kebahagiaan. Tak pernah ada kesedihan datang saat hujan turun. Hujan adalah kebahagiaan sederhana yang pernah aku miliki. Hingga dewasapun aku masih berharap, aku bisa bermain hujan. Meski banyak orang berkata "Sudah besar kok hujan-hujanan sih" "Ih ga malu. Udh besar mainnya hujan-hujanan" Aku tak pernah memperdulikan kata-kata orang diluar sana. Yang aku tau hanyalah hujan kebahagiaanku dari kecil hingga sekarang. Tapi kalo lagi ga hujan-hujanan dan liat anak kecil main hujan. Seketika aku terlontar mengingat kebahagiaanku dimasa kecil. Rasanya aku ingin bergabung bersama mereka. Anak-anak yang hanya mengenal kebahagian, kebahagiaan dan kebahagiaan tanpa memikirkan beban yang mereka pikul. Seberat apapun beban jika sudah bertemu hujan, beban seketika hilang entah kemana. Dan aku ingin sekali seperti anak kecil yang selalu memikirkan kebahagiaan dan selalu dalam dekapan orang tua. Sekarang aku sudah besar? Ya! Aku sudah berusia 17tahun jalan 18tahun. Rasanya aku masih ingin bersama dengan orang tua. Merasakan dekapannya, kasih sayangnya, cintanya dan segala yang mereka berikan secara langsung. Tapi? Apa aku harus menjadi anak kecil terus? Tidak! Aku harus bisa menjalani kenyataan ini, rumus dunia adalah "setiap ada pertemuan pasti ada perpisahan. Dan setiap makhluk yang hidup pasti akan meninggal" 
Aku harus bisa menggantikan semua yang orang tuaku berikan kepadaku. Aku harus bisa membuktikan kepada seluruh dunia bahwa aku bisa! Aku bisa dengan usahaku sendiri! Aku mampu melakukannya! Aku harus menjadi hujan yang selalu memberikan kebahagiaan kepada orang banyak. 

Doraemon nyataku



Hey , kamu! Kamu tau ga aku tuh suka banget sama Doraemon. Ga Cuma suka doang sih sebenernya tapi cinta dan sayang banget sama Doraemon. Karna aku terlalu suka banget sama Doraemon dulu sempet pengen ngrubah kamar jadi serba Doraemon tapi mama bilang ‘kamu udh gede masa kamarnya Doraemon’ akhirnya gajadi deh ngrubah kamar penuh dengan Doraemon. Emm iya , Kamu mau tau kenapa aku suka banget sama Doraemon? Doraemon tuh sebuah keajaiban yang datang dikehidupannya Nobita dan aku pengen seberuntung Nobita yang didatengin Doraemon. Ya tapi itu hanya sebuah cerita anak kecil biasa sih. Tapi aku menganggap semua itu dunia hayalanku aja dan kamu! Ya kamu! Adalah Doraemon dikehidupan nyataku. Ya walaupun kamu gapunya kantong seperti Doraemon tapi kamu membuat keajaiban dikehidupan nyataku. Kamu mengajarkanku banyak hal seperti tersenyum, tertawa, berbagi kasih, berbagi sayang, berbagi cinta, dan yang paling penting kamu memberikanku sebuah pengalaman-pengalaman yang tak pernah aku temui sebelum kamu datang. Kamu datang dikehidupanku memberikan begitu banyak kejutan yang tak pernah terduga. Inget ga dulu kamu pernah kasih aku senyum tapi aku cuek aja sama kamu. Aku pengen ketawa kalo inget ekspresimu waktu itu. Ya itulah aku sebelum kamu datang aku tuh anaknya super duper cuek dan judes gitu. Waktu aku dikenalin temenku sama kamu. Rasanya aku pengen banget lompat dari gedung yang paling tinggi dan teriak sekeras mungkin. Aku pengen ngasih tau keseluruh dunia kalo sekarang aku udh kenalan sama kamu. Kamu tau ga aku tuh gerogi banget waktu ketemu kamu, senyummu itu loh yang bikin aku ga pernah lupa, kamu tuh alasanku buat selalu tersenyum waktu itu. Inget ga , waktu aku masih malu-malu dikenalin sama kamu dan kamu ngajakin aku buat dance dan aku tetep gamau, eh kamunya nggandeng tanganku. Rasanya tuh jantung berdegup kencenggg banget, pengen senyum terus, ga pengen nglepas genggaman tanganmu itu. Setelah pulang dance kamu SMS aku, senengnya di SMS kamu~ Kamu tau ga, waktu aku dapet SMS dari kamu , aku langsung senyum terus-terusan, ga pengen jauh dari HP dan pecicilan ga jelas gitu. Pertama SMS , kamu tuh udh bisa bikin aku ketawa dan senyum terus tiap kamu bales SMS-ku. Aku mulai ngrasa nyaman tiap kamu deket aku. Sampe akhirnya hal yang paling aku tunggu datang. Kamu nyatain cinta ke aku. Eeeaaaakkkk!!! Cie cie cie~ Ga pake basabasi aku langsung terima kamu dong. Hahahaha. Beberapa hari kemudian kamu tampil di Benteng Van Der Wicjk dan kebetulan temenku saat itu ngajakin aku main, inget ga waktu itu kamu ngenalin aku sama temenmu yang namanya Evan. Kita pertama kali ketemu ya setelah jadian. Pulangnya kamu boncengin aku sama Adel. Kita nganterin Adel dulu ke rumah terus baru kamu nganterin aku pulang ciee. Setelah kita jadian rasanya aku pengen deket kamu terus gitu dan aku takut banget kehilangan kamu, aku takut kamu hilang dari hidupku. Dan ya , hari berjalan begitu cepat. Sayangnya , Benteng tempat pertama dan terakhir kita bertemu yaa.  Aku tau aku melakukan begitu banyak hal bodoh yang bikin kamu kecewa yan. Hal yang aku anggep sepele tapi aku tau itu adalah hal terpenting. Aku tau aku terlalu memikirkan egoku. Aku mau minta maaf yaaa aku pernah nyia-nyiain kamu, aku pergi tanpa mikir perasaanmu yang saat itu bener-bener lagi butuh support. Aku mutusin kamu aja udh ngrasa bersalah banget , denger kamu ngrokok sampe 2 bungkus dan minum miras bikin aku makin down dan makin ngrasa bersalah. Aku ngrasa aku tuh bodoh banget ngrusak anak orang sampe segitunya. Sampe sekarangpun aku belum brani minta maaf langsung ke kamu, sebenernya aku pengen banget minta maaf langsung ke kamunya tapi keadaannya begini. Aku ga pernah ngerti sama pikiranmu saat itu. Kamu nglakuin hal yang bener-bener bodoh dan ngrugiin dirimu sendiri. Aku kecewa kenapa Doraemon yang pernah aku banggain nglakuin hal itu. Aku ga akan mutusin kamu , kalo kamu ga pernah ngomong ‘sa, kenapa ya kok Intan ga mutusin aku?’ ke adekmu! Kamu mikir ga sih waktu ngomong gitu? Aku kecewa banget pernah nganggep kamu Doraemonku. Aku ngrasa tuh buat apa mertahanin sebuah hubungan kalo nyatanya ada salah satu yang ga sayang lagi. Pacaran tuh dijalanin berdua dan mertahaninpun juga berdua. Kalo salah satu udh gamau mbangun itu semua ya buat apa? Selama ini aku jalan dan bertahan untuk siapa? Aku suruh mbangun cintaku sendiri gitu? Kamu ngapain? Itu loh alesan kenapa aku mutusin kamu. Dari dulu kamu slalu nyalahin aku tanpa kamu mikir alesan aku minta putus dari kamu. Setelah kamu pergi semuanyapun seakan-akan ikut pergi. Senyum, tawa, kasih, cinta dan sayang seakan-akan hilang ditelan bumi. Aku rasa hidupku sepi tanpamu. Hidupku kembali seperti dulu. Ya aku kembali menjadi anak yang super duper cuek dan menjadi amat sangat judes. Tak ku sangka kamu begitu cepet mendapatkan penggantiku. Aku makin kecewa dan selalu bertekat ingin melupakanmu tapi entah apa yang kurasa sampai detik ini pun aku sulit melupakanmu. Emang temen-temen nyuruh aku buat nglupain kamu, tapi gatau kenapa rasanya susah banget. Hampir 3 tahun yaa. Tapi aku masih merekam jelas senyum yang kamu kasih buat aku. Aku gatau harus gimana? Aku gatau cara melupakanmu. Aku tau semakin aku bertahan semakin sakit yang aku rasakan. Tapi aku bisa apa sih? Begitu banyak hal yang bikin aku selalu inget kamu yan sampe lupa kalo aku harus nglupain kamu. Kamu tau ga kenapa waktu kamu ngajak balikan aku gamau? Ya , aku Cuma takut kalo aku tuh nglakuin banyak hal bodoh yang justru Cuma bikin kamu sakit hati doang. Aku cuma punya 1 alasan benci kamu tapi entah kenapa rasanya aku punya 1000 alasan buat cinta kamu YJP ©©

kamu! ya kamu! LY

waktu terus berjalan, tahun demi tahun tlah berganti. Aku mulai bisa sedikit melupakanmu walaupun belum sepenuhnya tapi aku mulai terbiasa menjalani hidup sendiri tanpa ada kamu disisiku lagi, dengan ditemani segudang teman yang selalu membuatku tertawa dan melupakan semua tentangmu seolah-olah otakku seketika berhenti memikirkanmu. Entah apa rencana Tuhan ketika aku mulai benar-benar ingin meninggalkanmu, aku justru dipertemukan denganmu lagi. Ya masih sama seperti pertama bertemu. Pesona senyummu yang membuat semuanya sejenak terhenti, hati yang mulai berdegup kencang dan mulut yang seketika gagu karena pertemuan itu. Aku merasa pipiku mulai memerah karena rasa malu yang kurasakan saat itu, tak bisa kupungkiri bahwa ada 'sedikit' rasa senang ketika melihatmu ada dihadapanmu. Aku merasa terlempar begitu jauh, seketika otakku terpenuhi oleh masa lalu yang pernah ku jalani bersamamu. Kamu menyapaku dengan senyuman itu lagi. Masih terekam jelas dikepalaku bagaimana kamu melontarkan senyumanmu pada saat pertama kita bertemu. Hati kecilku berkata untuk apa semua ini terjadi? Aku sudah mulai lelah bertahan untukmu! Mengapa kamu hadir disaat yang tidak tepat? Mengapa kamu hadir disaat aku benar-benar ingin melupakanmu dan membuka lembaran baru?
Entah apa yang Tuhan rencana untukku tapi aku berharap memang ini yang terbaik untukku. Aku selalu acuh saat diajak berbicara olehnya, namun satu hal yang tak pernah orang tau bahwa dalam hati ini tak pernah sedikitpun berkurang rasa cinta dan sayangku kepadanya. Entah apa yang aku fikirkan tapi hati ini menyimpan penyesalan yang begitu mendalam.Tapi sungguh aku lelah dengan semua perasaan ini. Aku hanya ingin membuang semua rasa penyesalan ini, agar tak lagi ada rasa cinta dan sayang untukmu. Karna aku tau kamu tak pernah mengerti akan semua hal yang pernah aku rasakan. Ingin rasanya ku bertahan namun rasanya semua itu sia-sia. Kenapa ketika aku sudah mulai lelah dengan semua ini kamu justru kembali datang? Untuk apa kamu datang lalu menghilang lagi :') Aku kecewa! Aku capek! Kamu ga pernah sadar!
Tapi kenapa hati ini masih tetap bertahan padamu? Apa yang membuat aku cukup kuat  bertahan? Tuhan apa yang Engkau rencanakan untukku? Apa yang harus kulakukan? Menjauh darinya atau aku harus tetap mempertahankan rasa ini? Apa Engkau benar-benar akan mengembalikannnya untukku? Apa Engkau benar-benar mengutusnya untuk menjagaku? Apapun yang Engkau berikan aku hanya ingin mensyukurinya Tuhan.

air mata ini tau tentang semua isi hatiku

Aku tak pernah mengerti dengan dunia ini yang penuh dengan banyak kejutan didalamnya. Dunia yang penuh dengan liku-liku, dunia yang penuh kebahagiaan, dunia yang penuh dengan orang -orang yang tak terduga. Selama ini aku bukan jadi orang yang hebat, aku hanyalah seorang penipu. Aku lelah menjadi seorang penipu yang penuh dengan kemunafikan ini. Aku benar-benar lelah dengan hidup ini , aku sudah mulai bosan dengan sandiwara dihidupku ini. Aku sudah letih ketika aku harus bersandiwara didepan orang banyak. Mereka tak tau isi hatiku , mereka tak tau apa yang aku rasakan mereka hanya tau aku dalam keadaan baik dan selalu tersenyum dihadapannya. Seberat beban yang aku miliki aku pendam, hingga detik ini, hatiku mulai penat dan benar-benar merasa beban ini tak sanggup aku tampung lagi. Banyak hal yang aku pendam , hingga aku tak mengerti mengapa aku bisa semurung ini? Saat kemurunganku hadir kemana orang-orang yang aku sayang pergi? Mengapa mereka begitu tega melihatku semurung ini? Mengapa mereka tak bisa menenangkan hatiku yang murung? Dia temanku? Dia sahabatku? Ya mungkin mereka hanya orang yang ingin memanfaatkan kelebihanku, selebihnya? Mereka tak mau menerima kekurangan yang kumiliki. Inilah alasanku mengapa aku tak pernah mau menerima orang baru dalam hidupku. Aku takut sayang yang aku berikan kepada mereka dengan tulus justru mereka buang, seolah-olah semuanya sia-sia. Aku hanya ingin kembali seperti dulu dengan sahabatku yang selalu ada dan selalu bisa membuatku tertawa lepas tanpa memikirkan beban yang ku punya dan ku pendam sendiri ini. Saat ini aku hanya bisa meluapkannya melalui tangisan yang tak berguna, namun setidaknya ketika aku menangis hatiku merasa tenang.
Aku tau walaupun banyak orang yang tak peduli denganku namun masih ada Tuhan yang selalu bisa menenangkan hatiku , selalu ada bersamaku dan membuatku kembali lagi tersenyum dengan orang-orang yang menyayangiku. 

27 Januari 2012 yang mungkin tak terlupakan

entah apa yang aku rasakan kini , ketika dulu aku pernah berharap bahwa kamu adalah orang yang tepat bagiku. saat kulihat pertama kali, aku terpesona akan senyum yang kamu berikan padaku.hatiku berdegup begitu cepat. entah apa yang aku rasakan saat itu. aku berpikir 'apakah ini yang orang katakan tentang datangnya cinta yang tiba-tiba? atau hanya mungkin aku yang terpesona saat kamu memberikan senyum padaku? entah apapun itu , aku merasa nyaman saat kamu datang didalam hidupku. disaat aku mulai merasakan hal yang berbeda saat kamu hadir dikehidupan, kamu membuat hariku berbeda dari biasanya , kamu membuat hariku lebih ceria dari biasanya , kamu membuat hariku penuh dengan warna warni kegembiraan. seketika aku bisa membuat senyum dalam keseharianku karna kamu , aku merasa bahwa kamu adalah pelengkap dihidupku. aku merasa dunia seakan berhenti dan memberitahukanku  'hei , lihat! dia adalah sosok yang Tuhan berikan padamu!'
kamu bagai seorang yang begitu berarti dalam kehidupanku dan aku benar-benar berpikir bahwa kamu adalah kiriman yang Tuhan berikan untukku. disaat aku mulai merasakan hal tak seperti biasanya , saat itu juga seakan aku takut akan kehilanganmu , saat tak kudapat kabar tentangmu , aku selalu memikirkanmu sedang apakah kamu sekarang? dimana kamu sekarang? seketika aku khawatir saat tak kau beri kabar , namun rasa khawatir itu tak ku hiraukan , aku hanya memikirkan gengsi , aku begitu bodoh saat itu. hingga suatu ketika seseorang berkata kepadaku , bahwa dia ingin mengakhiri semuanya , aku memutuskan untuk meninggalkannya. semua yang telah dia berikan , rasa cinta , sayang , peduli kini tlah hilang karna kebodohanku. iya aku bodoh , aku terlalu memikirkan gengsi dan tak menghiraukan semua rasa cinta dan sayangku padanya. hingga suatu saat dia tlah menemukan sosok yang lebih dari aku , aku bahagia saat tau kabar itu namun tak bisa dipungkiri bahwa aku juga sedih mendengar kabar itu karna rasa sayang dan cintaku yang masih melekat dihatiku untukmu. aku bertahan untukmu , aku tak ingin kembali padamu tapi aku hanya ingin menghilangkan rasa sayang dan cintaku untukmu! hey aku terlalu bodoh untuk bertahan padalah kamu sudah bahagia dengannya. entah apa yang harus kulakukan saat dia kembali lagi dikehidupanku saat aku hampir benar-benar melupakanmu aku tak percaya saat kamu katakan padaku bahwa rasa cinta dan sayangmu untukku masih ada dan menginginkan semua yang pernah terjadi terulang kembali namun rasa takutku terlalu besar. ya aku takut menyakitimu lagi karena ulahku yang begitu bodoh! aku takut merasakan kehilanganmu untuk yang ke2 kalinya. namun kamu tak pernah tau semua itu. aku begitu menutupnya dengan rapat. aku menolak dengan rasa sayang dan cintaku untukmu itu bodoh sekali bukan? yan aku memang bodoh!
aku tak pernah menyesal akan semua yang terjadi , aku berterimakasih karena semua ini membuatku dewasa dan aku percaya rencana Tuhan lebih indah dari apa yang aku bayangkan sekarang 

Harapan

suatu hari hidup seorang gadis yang tinggal dalam sebuah ruang yang gelap.
dia hanya ditemani 4buah lilin , masing-masing lilin memiliki nama.
lilin yang pertama bernama 'kedamaian'
lilin yang kedua bernama 'cinta'
lilin yang ketiga bernama 'iman'
dan lilin yang terakhir bernama 'harapan'
suatu saat lilin kedamaian mati dan dia berkata 'untuk apa aku hidup jika sudah tak ada lagi kedamaian dalam hidup ini, didunia ini hanyalah ada pertengkaran' kemudian lilin cinta menyusul mati dan dia berkata 'untuk apa aku hidup jika sudah tidak ada kedamaian dalam dunia ini? lebih baik aku mati saja' dan beberapa menit kemudian lilin iman pun ikut mati dan berkata 'untuk apa lagi aku hidup? jika sudah tidak ada cinta yang hidup , iman tanpa cinta itu mustahil , lebih baik aku menyusul cinta saja'
ruanganpun semakin gelap tinggal tersisa satu lilin saja yang menemani gadis itu.
menit demi menit berjalan , hari demi hari terlewat , bulan demi bulan beranjak , tahun demi tahun terlampaui dan lilin itu masih tetap setia menemani gadis itu. dan karna rasa penasaran gadis itu bertanya pada lilin 'lilin kenapa engkau tak mati? kenapa kau masih menemaniku? kenapa kau tak menyusul lilin yang lain?' lilinpun menjawab 'aku tak kan pernah mati , aku ini lilin harapan karena setiap manusia didunia ini memiliki harapannya sendiri-sendiri. manusia selalu berharap setiap hari dalam menjalani hidupnya'
lalu gadis itupun tersadar dan mengambil lilin itu dan menyalakan lilin-lilin yang mati satu per satu. dan lilin-lilin itu pun menyala kembali.
gadis itu berfikir bahwa dalam setiap kehidupan kita selalu ingin menjadi seseorang yang terbaik dalam menjalani hidup dan selalu berharap untuk menjadi orang yang lebih baik dari hari 

sebuah senyum :)

didalam hidup aku banyak belajar hal yang mungkin sebelumnya aku tak tau
termasuk arti sebuah senyum yang dilontarkan seseorang pada kita
ketika orang tersenyum yang kita 'lihat' dia bahagia namun banyak hal yang tersembunyi dalam sebuah senyum , orang bilang munafik tapi bagiku itu bukan senyum kemunafikan
itu hanya senyum yang dia lontarkan untuk menyembunyi hal yang mungkin dia tak ingin tak seorangpun tau akan hal yang dia alami saat itu
dia hanya ingin orang yang dia sayang tak ingin merasakan apa yang dia rasa saat itu
mungkin rasa sedih , kecewa , atau apapun itu
dia hanya ingin orang yang dia sayang tersenyum bahagia
dibalik senyum mungkin ada tangis , dibalik senyum mungkin ada luka , dibalik senyum mungkin ada kebencian yang tidak bisa dia ungkapkan lewat kata-kata
tapi terkadang dibalik senyum ada cinta yang mendalam untuk seseorang yang mungkin orang itu tak pernah mengerti akan cinta yang dia rasakan
dibalik senyum banyak makna yang terungkap , namun banyak orang hanya bisa mengerti semata-mata itu hanyalah senyum yang tak bermakna
untuk mengerti sebuah makna senyum seseorang kita harus menggunakan hati , bukan hanya untuk mengerti senyum namun dalam segala hal kita harus menggunakan hati agar mampu menemukan makna dalam sesuatu hal yang orang lakukan pada kita